BLOG DALAM KEADAAN SEDANG DI REPARASI||MOHON MA`AF APABILA MASIH BANYAK KEKURANGAN||TERIMAKASIH TELAH BERKUNJUNG

Dasar-Dasar Agronomi Energi dan Produksi Pangan

Dasar-Dasar Agronomi Energi dan Produksi Pangan -
Energi dan Produksi Pangan

Dasar-dasar agronomi, energi dan produksi pangan

A.    Energi
Pertanian merupakan suatu pola teknologi yang memerlukan energi, mengalirkan energi, memproses, mengubah energi dan menghasilkan energi.
1.      Cahaya
Dalaam menggelola lapangan produksi, unsur cahaya harus mendapatkan perhatian yang serius. Karena semua objek agronomi berupa tanaman yang daunya berwarna hijau memiliki kegiatan fotosintesis.
Konsep dasar produksi tanaman adalah pengalihan energi surya menjadi produk tanaman yang di ambil manusia dan hewan dalam berbagai bentuk.
Penerapan energi pelengkap sebagai masukan dalam bentuk kerja manusia, hewan, bahan bakar, mesin dan alat-alat pertanian, pupuk, obat-obatan tidak lain adalah sebagai bentuk usaha untuk meningkatakan proses konversi energi matahari kedalam bentuk produksi tanaman. Prinsipnya : Semakin besar energi matahari yang tertangkap oleh tanaman /ha, makin besar hasil tanaman yang diperoleh bila air tenaga manusia dan sebagainya cukup tersedia.
Pengaruh unsur cahaya tertuju pada pertumbuhan vegetatif dan generatif tanggapan tanaman terhadap cahaya ditentukan oleh sintesa hijau daun, kegiatan stoma ( respiras,traspirasi) suhu, permeabolitas.


Energi Nonekonomi, Energi Surya, CO
2        Energi Ekonomi, Energi Non Ekonomi (O2)

                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                     
Kebanyakan tanaman memerlukan intensitas cahaya lemah pada stadium kecamabah seperi kopi, cengkeh, tembakau dan coklat. Untuk jenis tanaman tersebut dalam pembibitanya dibuat pelindung, guna mencegah cahaya lansung yang mungkin dapat memebahayakan benih yang sedang tumbuh.
Pembagian cahaya diatas bumi ini tidak merata, hal ini tergantung kepada posisi bumi berotasi terhadap matahari. Untuk mengambarkan ini semua dapat digambarkan dengan letak lintang misal :
·         Didaerah iklim sedang (40 0 LU, LS) energi matahari yang tertangkap bumi berkisar antara 80-140 kilo kalori /cm 2/th
·         Daerah subtropika 30 0 LU, LS energi matahari yang tertangkap bumi berkisar antara 140-190 kilo kalori /cm2/th
·         Daerah Tropika 130-220 kilo kalori / cm 2 /th
·         Gurun Sahara 200 kilo kalori / cm 2 /th

2.      Panas

Panas adalah enrgi total dari pegerakan molekul suatu benda
Suhu adalah derajat panas suatu ukuran energi kinetis rata-rata dari pegerakan molekul kisaran suhu dialam antara  -273 0c sampai berjuta-juta oc (dipusat matahari)
Untuk bertumbuhan tanaman diperlukan suhu antara -350c-750c dibawah suhu -150c atau diatas 400c pertumbuhan tanaman menurun secara derastis.
v  Pengaruh suhu pada tanaman bergantung pada :
a.       Kandungan air tanah : Semakin tinggi kandungan air semakin cepat konveksi panas berlangsung, hal ini akan mempengaruhi suhu tanah
b.      Bahan organik : Tanah yang berwarna hitam bahan organiknya tinggi dan banyak air yang bisa dipertahankan. Kondisi ini memungkinkan tanah tersebut untuk mempertahankan panas lebih lama. Tanah yang berwarna cerah kandungan bahan organiknya kurang dapat mempertahankan panas lebih lama.
v  Pelindung tanah (mulsa)

B.     Air
1.      Sirkus air
Di perkirakan di bumi terdapat air 1,3-1,4 miliar km3 :97,5% berasal dari laut,1,75% berbentu es (sabu) di kutub /puncak gunung,0,73% di darat sebagai, daun, air tanah,rawa
dan sebagainya. Dan 0,00, berbentuk uap airyang terapung di udara.
Air di dalam menunjukan suatu peredaran tertentu :
Dari uap air - awan – setelah mengalami kondisasi – hujan sebagai hujan menguap – ke atmosfir sebelum ke murkaan bumi.

Siklus hidrogen – sirkulasi air yang berlangsung secara  kontinu antara air  laut dan air darat dan air yang terdapat di udara akibat fluktuasi energi matahari.

Siklus hidrogen berlangsung akibat peristiwa :
a).evupurasi yang bersumber dari badan – badan air serperti lautan, danau, sungai, dan rawa – rawa yang menghasilkan uap air diasfosfer sebagai sumber pereptuasi.

b)transpotasi sebagai sarana angkutan uap air dari daera regang uap air kedaerah rapat uap air. Hal itu juga dapat diantara sebagai gerakan masa uap air udara secara besar –besaran melalui equator dari suatu benua kebenua lain.

c)kondensasi – proses perubahan uap air menjadi embun akibat turunya suhu, karena uap air naik keatmofer sampai pada ketinggian  yang suhunya dibawah titik embun pada proses ini luti hidrogen sangar besar perananya akibat proses kondisi – prentasi

d)presitasi – uap air yang mengkonelekusasi melalui awan melalui proses pendinginan dan penggabungan partikel – partikel air sampai batas tertentu akan jajuh ke permukaan bumi sebagai hujan, salju, embun.

2.      Pentingnya air bagi tanaman

 Pertumbuhan tanaman sangat di batasi oleh jumlah air yang fersedia dalam tanah, karena air mempunyai peranan penting dalam proses kehidupan tanaman.

Manusia dapat tahan hidup selama 2 bulan tampa makan tapi segera meninggalkan apalah tidak minum air selama 10 hari.

Tanaman akan mati kalau tida ada air paling lama 3 hari. 


Artikel Terkait:

0 komentar: